Kamis, 09 Februari 2012

ciri-ciri puisi

1.    ciri-ciri lama dan contohnya!
Jawab :
a.    Sangat terikat oleh aturan-aturan seperti jumlah baris tiap bait, jumlah suku kata maupun rima      atau terikat oleh aturan persajakan.
b.    Nama pengarang tidak disebutkan dalam karyanya
c.    Puisi lama di bicarakan dari mulut atau tidak menggunakan media
d.    Merupakan puisi rakyat yang nama pengarang dari puisi tidak di ketahui

Contoh
Gurindam

Jujur

Janganlah engkau berdusta
Bila kau tak ingin sengsara



2.    ciri puisi Pujangga Baru dan contohnya!
Jawab :
a.    Puisi Angkatan Pujangga Baru terikat oleh aturan persajakan
b.    Nama pengarang di sebutkan dalam angkatan ini
c.    Puisi pujangga baru tidak terikat oleh rima
d.    Sebagian puisi empat seuntai
e.    Puisinya memiliki bentuk teratur dan di susun secara rapi atau simetris
f.    Mempunyai persajakan akhir seperti a-a, b-b
g.    Pilihan katanya menggunakan bahasa yang indah, agar pembaca tertarik untuk membacanya
h.    Gaya ekspresinya beraliran romantik


Contoh :
Mempunyai persajakan akhir

Masa dulu

Tak ingin ku ingat semuanya
Karena semua itu akan sia-sia
Menghilang dan muncul juga
Memang dulu aku mencintainya

Membayangkan suka
Di masa saat mencinta
Membuat hati merana
Sungguh aku terluka


3.    ciri puisi Angkatan 45 dan contohnya!
Jawab :
a.    Puisi bercorak bebas, tak terikat pembagian bait, jumlah, baris dan persajakan
b.    Bergaya ekspresionisme
c.    Menggunakan bahasa sehari-hari dalam kehidupan bermasyarakat
d.    Puisi berisi tentang individualisme atau diri sendiri
e.    Karya sastra lebih banyak menggunakan masalah manusia yang universal atau umum

Contoh :
Puisinya bebas, tak terikat pembagian bait, jumlah, baris, dan persajakan.

Wanita

Kau hadir di antara taburan bintang
Seakan menyulam heningnya malam
Desis ombak kian indah dan dinginnya malam itu tak kurasa
Hatiku suka penuh seri
Kau yang selalu ku nanti
Senyummu manis sekali
Seakan enggan pergi dari hadapanku
kisah cinta yang kudapatkan
tak akan hilang bersama angin malam
kau wanita insimewa
kan ku jaga kau
sampai maut memisahkan kita

4.    ciri puisi Angkatan 66 dan contohnya!
Jawab :
a.    Membrontak kepada sistem pemerintahan
b.    Karyanya bercorak perjuangan dan membela keadilan, yang masa itu keadilan belum di junjung tinggi
c.    Sangat mencintai nusa, bangsa kususnya kesatuan negara Indonesia
d.    Menggambarkan suasana muram karena hidup yang penuh penderitaan
e.    Mengungkapkan masalah-masalah sosial
f.    Karya-karya banyak mengandung protes politik dan sosial kepada pemerintahan di masa itu


Contoh :
Ada gambaran suasana muram karena menggambarkan hidup yang penuh penderitaan.


Glandangan       

Aku kedinginan di malam ini
Dan ini sudah kurasakan sebelumnya
Entah sampai kapan aku seperti ini
Hidupku terasa istimewa

Beratap langit beralas bumi
Aku ini seseorang yang kaya
Walau kenyataan lain di hati
Aku memang tak punya harta

Tapi aku masih punya harga diri
Dari pada koruptor yang menggrogoti uang negara
Yang tak pantas di sini
wahai pemimpin negeri bagaimana nasib kami?


5.    perbedaan ciri puisi Angkatan 70/80 dengan angkatan 2000!
Jawab :
Angkatan 70/80
a.    Menggunakan sarana kepuitisan berupa ulangan kata, frase, atau kalimat dan puisi bergaya mantra
b.    Bahasa daerah digunakan secara menyolok. Bahasa daerah di gunakan untuk memberi kesan ekspresif
c.    Banyak mengungkapkan kehidupan batin yang menggandung unsur-unsur keagamaan atau religius
d.    teknik pengungkapan ide secara polos
e.    kritik sosial terhadap si kuat yang selalu menindas yang lemah
f.    persamaan bunyi banyak di gunakan
g.    banyak menggunakan penulisan yang prosais

Angkatan 2000
a.    corak bait atau nirbait (tidak menggunakan system bait) banyak di gunakan, selaras dengan bentuk tipografi baru
b.    puisi-puisinya cenderung konkret (nyata) atau tata wajah yang bebas aturan
c.    banyak menggunakan citraan alam
d.    penciptaan interaksi yang umum atau masal dan hal-hal yang bersifat indifidu
e.    kecenderungan menciptakan penggambaran yang konkret melalui alam, rumput dan dedaunan
f.    masih mengkritik kekuatan Orde Baru dan situasi tahun 2000 yang tidak menentu

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar